Cumicumi, #1 Video Entertainment Portal

Twilight Saga: Breaking Dawn Part 1

CUMI MOVIES & TV
Twilight Saga: Breaking Dawn Part 1
*Franchise*film *'The Twilight Saga'* yang beberapa tahun ini sangat digemari oleh para kalangan anak muda *(red: moga-moga hanya wanita saja yah)* kini sudah mencapai instalasi terakhirnya yaitu '***Breaking Dawn.'*** Namun, film ke-empat ini bukanlah yang terakhir, karena adatapsi layar lebar dari salah satu buku *bestseller* karya Stephenie Meyer ini telah dibagikan menjadi dua bagian: *Part 1* dan* Part 2,* dikarenakan ceritanya yang cukup panjang dalam format originalnya. Konsep pembagian ini memang sangat familiar karena sudah pernah diterapkan dalam instalasi terakhir franchise '*Harry Potter*,' dan bagimana hasilnya? '*Harry Potter'*telah berhasil menyuguhkan sebuah *finale*mengagumkan yang sangat memuaskan untuk para fansnya. Dengan tema yang lebih melodramatis dan tentunya fans yang sangat *segmented*, dapatkah 'The Twilight Saga: Breaking Dawn' menyuguhkan suatu finale yang juga spektakuler? - - - - - -
**Sebelum ulasan ini berlangsung lebih lanjut, alangkah pentingnya untuk mengklarifikasi terlebih dahulu bahwa:** 1. walau ulasan ini tampak berat sebelah menjatuhkan *'Breaking Dawn Part 1'* sebagai film yang tidak layak untuk dipertontonkan, namun segala faktor positif dan negatif tentang *franchise*'Twilight Saga' selalu dipertimbangkan dengan baik dan adil. Karena jujur saja, walau berat hati, namun kami sudah menyempatkan diri untuk menonton semua instalasi *'Twilight Saga'* yang pernah ada. 2. Walau kami merasa konsep vampir dalam *'Twilight Saga'* ini sedikit menoda dan merusak imej vampir yang selama ratusan tahun digambarkan sebagai makhluk terkutuk yang buas dan tiada ampun, kami masih bisa menerima bahwa ada kemungkinan kecil *(red: sangat kecil!)* vampir itu memang bergemerlap cantik apabila terkena cahaya matahari. ***Thumbs up shiny Edward!*** 3. Seburuk apapun anggapan kami tentang *acting performance* yang dilagakan oleh semua pemeran film ini, kami masih bisa mengerti kenapa film ini sangat nge-hits sekali di kalangan anak muda, terutama wanita. Kalau laki-laki yang ngefans, kami angkat tangan dan tidak mau mengerti.
- - - - - - ![](/uploads/public/54e/649/7d9/54e6497d90b8b363594906.jpeg) '*Breaking Dawn Part 1'* ini dengan eksklusif mengangkat perkawinan Bella Swan (Kristen Stewart) dengan kekasih vampirnya Edward Cullen (Robert Pattinson) hingga pada akhirnya melepaskan keperawanannya dalam *honeymoon*mereka di Brazil. Namun, perkawinan mereka yang seharusnya membawakan kebahagian justru menjadi suatu malapetaka ketika Bella mulai menyadari kehamilannya. Dan kemudian... kami tidak mampu untuk lebih panjang menjelaskannya karena tidak sanggup duduk diam menyaksikan cerita yang sedikit bertele-tele dan dialog yang membosankan dan menyayat nadi dengan melodrama yang berlebihan. Tentunya, *part 1* mempunyai alur yang akhirnya mengantar kepada *part 2* yang akan lebih menyuguhkan aksi peperangan antara vampir dan werewolf. Namun, dengan durasi yang cukup panjang yaitu hampir 2 jam, pertanyaan yang terus terpikirkan adalah: **mengapa 'Breaking Dawn' harus dibagikan menjadi 2 bagian?** *Overall*, Breaking Dawn Part 1 tetap mempunyai faktor-faktor yang hampir sama dengan instalasi sebelum-sebelumnya, dan yang paling menyakitkan adalah melihat akting buruk dari para pemerannya, terutama Kristen Stewart sebagai Bella yang tak berubah erlihat hanya 1 dimensi. Setidaknya dalam film ini Jacob (Taylor Lautner) mempunyai alasan yang kuat untuk bertelanjang dada dibanding instalasi-instalasi sebelumnya. Sepertinya satu-satunya cara untuk menikmati Twilight Saga hanyalah dengan membaca bukunya terdahulu, lalu kemudian memperbandingkan perbedaan diantara dua format tersebut. Bagi mereka yang tidak mengikuti bukunya, sekilas akting buruk dan adegan-adegan yang tidak penting dalam film ini terkesan seperti parodi tersendiri tentang buku tersebut. *Sorry Twilight fans, don't mean to sound cruel.* ***(cumicumi@wish)***